24 December 2012

Salah Satu Hobi (Part 1)

Tiap kali online, aku memang akan rasa semak kalau Home FB aku jadi camni :D
 



Thats normal tapi aku still takleh tengok keadaan camni. Aku akan refresh sampai jadi macam ni bawah ni :D




Sangat puas hati. Hik3. Sekian.

Korang ada tak buat macam apa yang aku buat ni. Hik3. 




23 December 2012

Rumah Selamanya

Teringin rasanya duduk rumah lama-lama. Berat hati nak g kerja. Selamatlah tak dapat kerja lagi. Aku nak teruskan berbisnes online. Sambil tu boleh lah aku bantu mak aku buat kerja-kerja dalam rumah ni. Walau tak banyak macam mak aku buat, tapi sekurang-kurangnya aku ada untuk teman mak aku. Kesian tengok mak buat kerja penat-penat.

Abah pun sama walaupun dia ada permanent job as police, tapi abah jenis suka berbisnes kecil-kecilan, berbekalkan pengalaman packing makanan yang pernah aku ada dan ilmu yang diajar dari abah aku boleh tolong abah. Em. Harap mak abah senang. Rasa nak duduk sini sampai bila-bila. Tapi aku wanita, bakal jadi isteri orang suatu hari nanti. Nak taknak aku kena terima hakikat.

Apa-apa pun dengan masa yang berbaki ni, aku nak lakukan yang terbaik untuk mak dan abah. Sayang sangat mak n abah. Muah ! Anak mak abah ni memang sengal sikit, suka perangai macam budak-budak. I just miss them. Apa salahnya nak mengada-ngada ngan mak abah sendiri kan. Hee. Aku senget dengan family aku ja :D






22 December 2012

Kita Geng Selamanya

Mengimbas kenangan tahun 2008. Berbuka puasa. Aku, Bai, Aina, Ju & Sha. Petang dan malam itu kita kumpul kenangan bersama. Hee :D




Sayang & rindu korang selalu !



Credit to Shahirah Hafifah aka Sha :)


21 December 2012

Setelah 4 Tahun

13 Julai 2012

Tujuan asal. Ambil Sijil SPM untuk penuhi syarat bergraduasi di akhir tahun ini. With abah yang setia menghantar ke mana saja anak nak pergi. Thanks a lot abah. Nak ja rasa merempit p ke sini salu tapi abah mesti tak bagi :D


Dah lepas amik sijil SPM
Sumpah aku rindu sangat2 kat skola ni
Berat hati nak tinggalkan
Tapi aku terpaksa
Kena juga telan hakikat
Bahawa yang lalu tetap berlalu
Segala kenangan kat sini tak pernah hilang
Akan setia dalam ingatan
Walau jauh
Ia kekal sentiasa di dalam hati
Selamat Tinggal SMTKS !
InsyaAllah SMTKS aku akan datang lagi




16 December 2012

6 Perkara Yang Allah S.W.T Sembunyikan



Allah SWT telah menyembunyikan redha-Nya dalam taat.
Allah SWT telah menyembunyikan murka-nya dalam maksiat.
Allah SWT telah menyembunyikan nama-Nya yang Maha Agung di dalam Al-Quran.
Allah SWT telah menyembunyikan Lailatul Qadar di dalam bulan Ramadhan.
Allah SWT telah menyembunyikan solat paling utama di dalam solat (yang lima waktu).
Allah SWT telah menyembunyikan (tarikh terjadinya) hari kiamat di dalam semua hari.

Baca sini

Wallahua'lam.


Sumber : khairilmazri.com & mynewshub.com





11 December 2012

Amik Result Sem Last

Pantas ja masa. Sedar-sedar dah hampir sebulan final exam sem last berlalu. Esok gerak ke Kuantan dengan Dira, naik bas dari Pekeliling. G sehari awal, sebab takmau kelam kabut. Oh minggu ni & minggu lepas minggu yang sangat bz.

9 Disember jumpa Bai, Aina & Ju . Semalam 10 Disember pun sama kuar dengan Bai & Ju. Hantar Ju ke Rawang. Sangat best ! :))

13 Disember amik result. Em sekarang memang rasa biasa-biasa ja. Tengok la bila dah sampai kat library nanti mesti tangguh-tangguh masa nak amik result. Sem last punya result aura lain sikit. Apa-apa pun diharapkan result tak jatuh dari sem sebelum ni. Biarlah menaik dari jatuh.

Malas nak target lebih-lebih takut nanti kecewa. Hoho. Em, teringat masa amik result sem 5. Seronok  ja tengok senior-senior yang daah habis study. Now ! My turn :)) Hee.



Akan merindui zaman menuntut ilmu !


07 December 2012

Sebab Kenapa Kena Jauhi Gangnam Style


KISAH BENAR: SECEBIS CERITA DUKA DARI GANGNAM
 oleh Mohamad Sidik pada pada 7hb Oktober 2012 pukul 12.14 ptg

 Malam tadi setelah keluar dari masjid seusai selesai solat Isyak di masjid berdekatan dengan rumah, saya berjalan kaki seorang diri pergi ke sebuah kedai makan untuk makan malam. Pengunjung di kedai makan yang saya tuju itu agak ramai dan boleh dikatakan hampir kebanyakan meja di kedai tersebut sudah penuh. Saya memilih untuk duduk di salah sebuah meja di bahagian paling hujung seorang diri yang ketika itu tiada orang di meja tersebut. Apabila pelayan datang saya pun memesan makanan yang saya mahu. Selepas beberapa ketika pelayan tersebut pergi datanglah pula seorang gadis muda berkulit cerah berjubah dan bertudung hitam gaya wanita Arab ke meja saya seraya bertanya,

 "Tuan, boleh saya duduk di sini..? Kamu lihat, tempat-tempat di meja lain semua sudah penuh.."

 "Oh, ok.. tak mengapa. Silakan duduk.." jawab saya agak terkejut dengan sapaan gadis itu. Perbualan kami dalam bahasa Inggeris.

 Kemudian pelayan datang kepadanya dan dia hanya memesan 'fresh orange' untuk minuman. Apabila pelayan pergi saya memberanikan diri bertanya kepadanya dengan rasa pelik, "Kamu seorang diri sahaja? Dan kamu kelihatan bukan orang Malaysia, bukan?"

 Dia mengangkat wajahnya dari telefon pintarnya ke arah saya lalu menjawab dengan tersenyum, "Oh saya dari Korea Selatan, dan saya ingin ke rumah seorang kawan.."

 "Oh Korea Selatan.. sekarang negara itu sedang 'famous' dengan tarian Gangnam Style.." jawab saya spontan bersahaja sambil tersenyum dan menganguk-angguk sendirian tatkala mata gadis itu kembali ke telefon pintarnya sambil menggerak-gerakkan jarinya di atas skrin sesentuh dan kadangkala dia juga tersenyum seorang diri melayan sesuatu dari telefon pintarnya.

 "Gangnam Style..? Apa yang kamu tahu tentangnya.. ia tarian yang dilaknat Tuhan. Saya menganggapnya diilhamkan oleh Iblis kepada artis itu." jawabnya dengan nada yang tegas dan berani.

 "Oh ok ok, minta maaf..saya tak bermaksud menyinggung perasaan kamu.." jawab saya serta-merta.
 Perbualan terhenti seketika beberapa lama. Selepas kira-kira 15-20 minit pelayan kembali datang dengan membawa pesanan saya dan minuman gadis itu.
 "Kamu mahu tahu apa yang saya tahu tentang Gangnam?" tanya gadis kembali itu kepada saya.

 "Jika kamu berminat untuk bercerita kepada saya, saya akan mendengarnya…" jawab saya dengan tenang sambil mula menghirup jus tembikai susu yang saya pesan.
 "Ok sekejap beberapa minit, selepas saya membalas mesej-mesej ini.." jawabnya sambil jari-jemarinya ligat bermain di dada skrin telefon pintarnya.

 Saya hanya mengangguk-angguk sambil mengangkat kening dan mula menyuap makanan dengan sudu ke dalam mulut walaupun saya sedar bahawa memakan dengan menggunakan tangan itu lebih menepati Sunnah Rasulullah SAW.

 "Baik, sekarang saya akan bercerita tentangnya.. ia sesuatu yang menarik tetapi pelik dan menakutkan." kata gadis itu kembali.
 "Ok, seakan-akan ada satu perkara besar yang kamu ingin sampaikan kepada saya." jawab saya kembali sambil mulut mengunyah nasi.

 Kemudian dia diam kira-kira sepuluh saat, mengambil nafas lalu memulakan ceritanya kepada saya,

 "Di Gangnam ada satu pertandingan pelik yang diadakan untuk gadis-gadis muda untuk menjadi perempuan-perempuan simpanan bagi orang-orang kaya dan para jutawan. Kebanyakan gadis muda yang menyertai pertandingan tersebut adalah mereka yang ingin mencuba nasib apabila gagal mendapat tempat dalam pekerjaan atau terlalu teruja untuk menikmati hidup mewah bersama orang-orang kaya… mereka dijanjikan dengan hadiah yang sangat lumayan, kereta mewah, jet peribadi dan rumah besar seperti istana dengan kolam renang jika memenangi pertandingan tersebut."

 Kemudian dia diam lagi... kali ini dia pula meminum minuman 'fresh orange'.. dia diam dengan agak lama tanpa berkata apa-apa.
 "Ok, kemudian..?" tukas saya lagi ingin tahu.

 "Oh, ia sesuatu yang amat dahsyat dan keji dan saya hampir tidak mahu menceritakannya kepada kamu. Tapi saya akan cuba ceritakannya juga agar kamu dapat tahu apa kisah benar yang berlaku.." sambungnya lagi.

 "Iya, sila sambung lagi... saya memang ingin tahu tentangnya." balas saya lagi.
 "Ok... Pertandingan itu, untuk sampai ke tempat pertandingan tersebut, para peserta yang terdiri daripada perempuan-perempuan muda yang cantik masing-masing dikehendaki menunggung seekor kuda kira-kira 500 meter dari tempat para peserta berkumpul ke tempat pertandingan yang merupakan sebuah istana besar dan mewah milik seorang jutawan di Gangnam. Kamu bayangkan, mereka semuanya menunggang kuda dengan memakai kasut tumit tinggi, baju jarang dan skirt singkat yang seksi sambil diiringi pihak penganjur pertandingan dengan helikopter.."

 "Setelah sampai di sana mereka disambut oleh pihak penganjur di istana itu dan dibahagikan kepada dua kumpulan. Setiap kumpulan akan melalui dua laluan yang berbeza. Pertandingannya ialah laluan berhalangan untuk sampai ke destinasi yang terakhir. Ia seperti pertandingan dalam rancangan ‘Wipe Out’ di dalam TV jika kamu pernah melihatnya. Setelah sampai di destinasi terakhir pula, para peserta yang berjaya dari dua kumpulan itu akan bertarung pula sesama sendiri. Jika pihak lawan tewas maka peserta yang masih bertahan akan dianggap sebagai pemenang dan mendapat wang bernilai jutaan USD. Laluan berhalangan itu sangat berbahaya, namun para peserta hanya melakukannya dengan memakai kasut tumit tinggi dan pakaian seksi mereka sambil disaksikan dan disorak oleh para jutawan yang melihat aksi-aksi mereka tersebut dari sebuah ruang balkoni bilik mewah di istana tersebut. Saya tidak pasti ianya dirakam ataupun tidak."

 Terus-terang, ia adalah pertandingan membunuh diri yang paling gila…"
 "Ok, kemudian.. apa yang berlaku?" tanya saya mencelah dengan rasa teruja.

 "Satu ketika di salah satu trek, para peserta dikehendaki memanjat palang-palang besi untuk melintasi salah sebuah menara di istana tersebut, palang tersebut sangat tinggi dan di bawahnya ada kolam renang. Di satu sudut yang lain, para jutawan pula menyaksikan aksi-aksi peserta dari dalam sebuah bilik mewah sambil menikmati hidangan dan minuman arak yang mahal bersama gadis-gadis mereka."

 "Ramai perserta ketika itu yang terjatuh ke bawah ketika cuba memanjat palang-palang besi tersebut. Ada yang terhempas ke lantai dan kepalanya pecah. Ada yang patah tangan dan kaki. Ada yang pecah badannya. Kolam renang tersebut penuh dengan darah dan ada yang mati lemas ketika jatuh ke dalamnya setelah gagal untuk berenang keluar dari kolam renang yang dalam tersebut. Mereka semua para gadis yang tidak berupaya dan mereka sangat kasihan."

 "Yang lebih keji daripada itu, mereka yang tercedera ketika itu langsung tidak dibantu.. malah dibiarkan sahaja untuk disorak dan ditertawakan oleh para jutawan yang melihat mereka sepanjang pertandingan. Akhirnya apa yang saya tahu, hanya dua orang gadis sahaja yang berjaya melepasi laluan itu daripada keseluruhan 30 orang gadis yang menyertainya... saya dikhabarkan walaupun dua gadis itu akhirnya berjaya, mereka kini hidup dengan trauma dan penuh ketakutan di sisi para jutawan gila tersebut. Mereka kini hidup seperti hamba di dalam istana zaman purba. Tiada tamadun dan tiada akhlak... hanya menjadi hamba suruhan lelaki-lelaki kaya yang merantai hidup mereka sahaja. Lebih malang lagi gadis-gadis yang sudah terjerumus ke sana tidak boleh lari daripada golongan kaya gila itu. Jika cuba untuk lari kemungkinan mereka akan dibunuh."

 Sampai di sini tiba-tiba gadis itu sebak... wajahnya berubah dan air matanya serta-merta mengalir laju dan menangis teresak-esak.
 Saya sudah tentu sangat terkejut dengan perubahannya secara tiba-tiba itu, dan cuba memujuknya,

 "Hey, please don't cry here… people will look to us. Please calm down. I'm sorry so much to make you telling me this story…" kata saya kepadanya perlahan dengan suara hampir berbisik.

 Namun saya membiarkannya dengan keadaannya itu untuk beberapa ketika. Kemudian saya berkata kepadanya, "Saya tak tahu apa sebenarnya yang membuatkan kamu menangis, tapi saya minta maaf banyak-banyak kerana disebabkan saya kamu menangis. Sebenarnya saya sangat terkejut mendengar cerita kamu. Ia sesuatu yang sangat dahsyat yang belum pernah saya mendengarnya sebelum ini.."

 Ia ok... ia ok... ia ok... (sambil mengesat air matanya dengan sapu tangan miliknya)... maafkan saya kerana tiba-tiba bersikap pelik tadi. Kamu tahu, salah seorang gadis yang mati kerana pecah badannya ketika jatuh di pinggir lantai kolam renang itu ialah adik perempuan saya sendiri... Ibu saya membunuh diri kerananya dan bapa saya menjadi gila. Setelah ibu saya membunuh diri bapa saya sakit selama berbulan-bulan lalu akhirnya meninggal dunia."

 Pada waktu ini dia kembali diam beberapa minit… saya pula tergumam dan tidak terkata apa-apa… setelah itu dia menarik nafasnya dalam-dalam lalu menyambung kembali kisahnya,

 "Ibu-bapa saya hanya memiliki dua orang anak perempuan dan adik saya sudah menjadi mangsa kepada nafsu gila orang-orang kaya Korea."

 "Sejurus selepas tamat pertandingan tersebut, saya dihubungi seorang wanita yang memberitahu bahawa adik saya telah pengsan dan cedera parah kerana kemalangan dan saya dikehendaki ke hospital untuk melihatnya. Wanita itu menyatakan dia mendapat nombor telefon saya daripada adik saya. Apabila saya dan ibu-bapa saya tiba ke hospital, kami dikhabarkan adik saya telahpun meninggal dunia. Saya memarahi wanita tersebut dan mendesaknya bertubi-tubi untuk menceritakan kisah sebenar kepada saya... dan akhirnya selepas beberapa hari dia menceritakan keseluruhan kisah ini kepada saya. Setelah tahu kisah sebenar, kami sekeluarga meraung dan menangis macam orang gila kerana tidak pernah menyangka adik saya sanggup menyertai pertandingan gila tersebut hanya untuk hidup mewah sebagai gadis simpanan orang-orang kaya. Namun wanita itu berkata ia adalah pilihan adik saya sendiri."

 "Beberapa minggu kemudian ibu saya membunuh diri pada satu malam dengan menelan aspirin sebanyak 200 biji. Keesokan harinya ibu saya koma dan apabila saya dan bapa menghantarnya ke hospital, pada malam harinya dia meninggal dunia. Bapa saya pula selepas itu sakit jiwa sebelum mengalami sakit tenat yang membawanya meninggal dunia. Saya pula hidup tidak menentu dan mujurlah masih mempunyai seorang sahabat wanita beragama Islam yang terus berjuang agar saya dapat meneruskan kehidupan dengan tabah. Berulang-ulang kali dia mengingatkan kepada saya bahawa kehidupan ini adalah anugerah Tuhan dan orang yang beriman tidak akan berputus asa."

 "Dan kerana itu saya melihat kamu kini sebagai seorang Muslimah..?" saya mencelah ceritanya.

 "Alhamdulillah, terima kasih kepada Tuhan. Sahabat saya itu telah membawa saya berjumpa dengan seorang imam di bandar Seoul untuk memulihkan semangat hidup saya. Imam itu mula bercerita kepada saya tentang Allah, Islam dan Nabi Muhammad. Saya menerima segala ajarannya dengan lapang hati seakan-akan ia satu-satunya pilihan yang ada. Benar, Islam adalah satu cahaya yang sangat terang seperti matahari dan mendamaikan seperti bulan purnama yang kembali menyuluh seluruh hidup saya dan saya terus berubah kepada agama ini tanpa ragu-ragu. Dan kamu tahu tak, jiwa saya berasa sangat-sangat tenang dan damai ketika mendengar ayat-ayat Al-Quran yang berkumandang di ibu pejabat markaz Islam di bandar Seoul. Imam itu salah seorang ahli pengurusnya. Saya tidak pernah mendengar muzik-muzik yang sangat indah seperti ayat-ayat Al-Quran sebelum ini dalam hidup saya."

 Kini suara gadis itu kembali gagah seraya berkata, "Alhamdulillah, saya bersyukur kerana diselamatkan Tuhan dan kembali dihidupkan semula sebagai seorang Islam setelah saya kehilangan segala-galanya akibat kekeringan jiwa masyarakat dunia terutama masyarakat Korea yang hidup sesat tanpa agama. Mereka semua telah sesat tanpa panduan hidup yang benar daripada Tuhan."

 Setelah itu dia diam dan meminum minumannya...

 "Kisah kamu amat menarik tetapi menakutkan. Adakah kamu sudah mengambil tindakan undang-undang bagi pihak adik kamu, atau melaporkannya kepada media atau berbuat sesuatu?" ujar saya kembali kepadanya.

 "Lupakan sahajalah, saya sudah melaporkannya kepada pihak polis, sudah menceritakannya kepada beberapa orang wartawan dan melaporkannya secara bersumpah kepada beberapa orang peguam. Pihak polis enggan melakukan pendakwaan kerana tiada bukti-bukti yang kukuh mengenainya. Tiada video dan tiada saksi-saksi lain yang mahu tampil kepada pihak berkuasa selain saya. Mungkin ada namun ia tidak memadai. Wanita yang membawa adik saya ke hospital itu juga sudah menghilangkan diri. Saya cuba menghubungi nombor telefon bimbitnya berali-kali namun dia tidak dapat dihubungi. Kali terakhir saya mendengar tentangnya melalui seorang peguam yang mendapat khabarnya daripada seorang detektif polis ialah dia sudah meninggal dunia akibat kemalangan. Para peguam lain dan wartawan yang saya ceritakan kisah ini kepada mereka kesemuanya telah diugut untuk tidak mendedahkannya kepada umum. Mungkin begitu juga yang terjadi kepada mangsa-mangsa yang lain. Laporan polis di sana pula menyatakan gadis-gadis yang meninggal dunia akibat cedera parah itu adalah kerana rabung palang-palang besi di istana itu roboh ke bawah ketika mereka semua sedang berada di atasnya kerana ketika pihak polis sampai di sana palang-palang besi itu sudah pun dirobohkan. Manakala mangsa-mangsa yang masih hidup setelah kecederaan masih mengalami trauma yang dahsyat dan ada yang cacat seumur hidup walaupun mereka mendapat bayaran ganti rugi insurans yang banyak. Apa yang saya tahu mereka semuanya diugut akan dibunuh jika mendedahkan peristiwa sebenar kepada pihak polis. Yang pasti di sana wujud monster-monster besar yang menutupi kes ini termasuk menteri-menteri kerajaan… ia berkaitan dengan wang dan kuasa. Dan sudah tentu kamu tahu apa yang wang dan kuasa boleh buat pada kita." jawabnya lagi dengan panjang lebar yang sarat dengan hujah.

 "Oh, ok... ianya sesuatu yang gila pernah saya dengar. Jadi sekarang berapa umur kamu dan mengapa kamu berada di Malaysia? Dan... apa yang kamu sedang buat di Malaysia sekarang? Dan lagi… bilakah peristiwa sedih itu berlaku?" tanya saya bertubi-tubi kepadanya dengan rasa ingin lebih tahu.

 "Kamu agak saya berumur berapa…?"
 "Saya tidak mahu mengagak dan saya tidak tahu berapa umur kamu."

 "Kisah sedih itu hanya berlaku pada tahun lepas, dan saya tidak mahu sebut apa bulan dan harinya. Cukuplah kamu tahu ia berlaku pada tahun lepas. Kini saya berumur 29 tahun dan saya di berada di Malaysia kerana ingin cuba mendaftar kursus bahasa Arab di ******* University dengan sahabat wanita Muslimah saya dari Korea itu. Tadi saya bertemu-janji dengannya untuk bertemu di sini. Kami rakan serumah dan dia tadi menziarahi rakan kami orang Malaysia di kawasan ini. Saya sampai ke sini lewat sedikit dengan teksi.” jawabnya berterus-terang dengan nada jujur.

 "Oh, kamu sungguh berani. Di Malaysia tidak ramai wanita yang berani naik teksi seorang diri pada waktu malam. Terima kasih kerana menceritakan kisah ini kepada saya.. saya amat menghargainya dan mudah-mudahan suatu hari Allah akan membalas dendam untuk kamu dan mangsa-mangsa lain yang telah teraniaya..." kata saya lagi kepadanya sambil mengangguk-angguk.

 "Sudah tentu...! Suatu hari nanti semua orang dan dunia akan tahu mengenai kejahatan tersembunyi di bandar Gangnam yang dilaknat itu!" tukasnya dengan nada yang keras.
 "Kamu ingat artis yang mecipta lagu Gangnam gila itu menyukai cara hidup bandar Gangnam..? Saya rasa dia amat sinis tentangnya dan dia pernah berasa tertekan dengan cara hidup di sana.. namun kini dia sudah menjadi sebahagian daripada mereka. Semoga Tuhan melaknat mereka semua. Saya menyerahkan kepada Tuhan untuk membalas segala kejahatan mereka."

 "Whoa... kamu nampaknya sangat marah dengan Gangnam..." balas saya sambil mengangkat kedua-dua kening dan menyedut jus tembikai susu yang masih berbaki menggunakan straw.
 "Oh, jangan kamu berpura-pura seperti tiada perasaan dan tidak mempunyai perikemanusiaan.." balasnya pantas kepada saya.
 "Tidak, tidak... saya benar-benar terkejut dan simpati dengan kisah kamu. Bahkan di sebalik itu, saya dapat melihat kamu seorang yang tabah, kuat dan berani." balas saya kembali untuk menenangkannya.
 "Oh ya, adakah kamu datang sini dengan biaya sendiri? Bagaimana dengan suami kamu dan kerjaya kamu di Korea?" tanya saya kepadanya dengan meneka-neka.

 "Hahaha, saya masih belum bersuami dan saya telah menjual segala apa yang saya ada di Korea untuk datang ke sini. Saya mahu belajar bahasa Arab di sini dan merancang mahu ke Mesir atau ke Islamic Center di Chicago selepas ini untuk belajar lebih banyak tentang Islam di sana. Kamu juga tahu, Timur Tengah kini tidak stabil dan saya masih ragu-ragu untuk ke Timur Tengah. Imam yang mengislamkan saya itu pernah memberitahu saya bahawa dahulunya dia belajar bahasa Arab dan agama Islam di Syria di sebuah universiti yang namanya An-Nur." jawabnya dengan reaksi yang kembali ceria sambil tersenyum.

 "Oh dulu saya juga pernah belajar di Syria, dan universiti itu namanya Universiti Abu Nur." jawab saya.
 "Oh benarkah? Ceritakan kepada saya tentang Syria... saya bertuah bertemu dengan kamu." tukasnya teruja dengan muka yang sangat gembira.

 Sesampainya di sini perbualan kami mula bertukar topik kepada isu Syria dan pergolakan di Timur Tengah serta topik-topik lain yang sudah tiada kena-mengena dengan Gangnam. Saya juga bercerita sedikit sebanyak tentang latar belakang diri saya kepadanya sebagai membalas kisah hidupnya yang telah dia ceritakan kepada saya.

 Lama juga kami bersembang sejak jam 9.00 malam tadi. Kira-kira jam 10.30 malam rakan gadis itu datang ke kawasan kedai tersebut dan gadis itu meminta izin untuk pergi. Dia membayar segala pesanan makanan saya dan memperkenalkan dirinya sebagai Sofiyyah dan rakannya bernama Nadiah. Katanya nama mereka berdua diberikan oleh imam yang mengislamkan mereka di bandar Seoul merangkap guru murabbi mereka di Korea Selatan. Saya pula beruntung kerana makan malam saya ada orang belanja.

 Kedua-dua mereka pernah lahir sebagai manusia yang tidak pernah menganut sebarang agama di Korea namun kini Allah telah memuliakan mereka dengan agama Islam yang suci. Saya tidak tahu sejauh mana kebenaran cerita Sofiyyah tentang kisah yang berlaku kepada adiknya di Gangnam. Kebenaran kisah tersebut saya serahkannya bulat-bulat kepada Allah. Namun saya berminat untuk kongsikan kisah ini kepada para pembaca agar para pembaca dapat membuat penilaian sendiri. Kisah tersebut mungkin benar dan mungkin tidak benar. Namun, di sebalik kisah yang saya pindahkan daripada Sofiyyah ini, dapatlah kita mengetahui sesuatu dan menjadikannya sebagai pengajaran.

 Apa yang saya suka kongsi satu iktibarnya ialah, saya melihat betapa Sofiyyah amat bersyukur dan menghargai nikmat Islam yang dikurniakan Allah kepadanya. Dia sanggup meninggalkan negerinya dan menjual segala hartanya demi mempelajari bahasa Arab di bumi Malaysia bagi memahami Al-Quran, malah dia bercita-cita untuk terus mengembara bagi mempelajari ilmu-ilmu Islam dan menjadi seorang pendakwah Muslimah di negara Korea untuk Islamkan lebih ramai penduduk Korea. Dia seorang yang amat berani, tabah dan cekal. Lihat saja, bagaimana dia seorang diri berani menyapa seorang lelaki asing seperti saya di awal kisah tadi. Apa yang saya lihat padanya, tiada sebarang ketakutan di dalam dirinya dan harapan hidupnya telah seratus-peratus diserahkan kepada Allah. Dia telah menjual seluruh jiwa dan raganya hanya kepada Allah semata-mata. Di sebalik kekuatan dirinya sekarang, saya juga yakin di belakangnya ada seorang murabbi mursyid yang hebat, iaitu sang imam yang telah mengislamkannya. Biasanya di sebalik orang-orang yang hebat, di belakang mereka sudah tentu ada para pendidik yang jauh lebih hebat lagi. Di dalam hati saya berkata sudah tentu peribadi sang imam itu lebih hebat lagi kerana berjaya membaiki diri Sofiyyah menjadi lebih kuat sepertimana sekarang. Ia bukanlah sesuatu yang mudah untuk memulihkan, mendidik dan membangunkan jiwa manusia yang sudah rosak teruk seperti Sofiyyah dan menjadikannya seorang srikandi yang gagah perkasa jiwanya.

 Sepanjang berjalan kaki pulang ke rumah, saya banyak tertanya-tanya di dalam hati betapa kita ini begitu leka dan tidak bersyukur dengan nikmat beragama Islam yang telah Allah anugerahkan kepada kita sejak kita dilahirkan ke alam dunia.

 Di dalam hati saya sepanjang pulang, "Allahu Rabbi.... alhmdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah." Sambil kaki saya sekali-sekala menyepak batu-batu kecil di jalanan dan kedua-dua tangan dimasukkan ke dalam poket jubah putih kiri dan kanan seraya muka menunduk ke arah tanah...

 Sehingga saat ini saya masih tetap berfikir sendirian, kisah Sofiyyah ini ialah apa yang saya dengar berlaku di negara Korea yang maju.. bagaimana pula dengan kisah-kisah gelap seperti kisah gadis-gadis Melayu Islam yang menjadi pelacur kelas atasan di negara kita. Sudah tentu banyak juga kisah-kisah gelap yang tidak pernah kita dengar tentang mereka. Sebelum ini saya pernah juga mendengar mengenai kisah-kisah kongsi gelap di negara kita yang dilindungi oleh orang-orang besar.

 Allahu Allah, betapa teruknya manusia menjadi hamba wang dan kuasa pada zaman ini... Ya Allah, selamatkanlah kami di dunia dan di akhirat...

 [Kisah benar ini selesai ditulis semula pada: hari Ahad, 07 Oktober 2012, 10.55 AM]





 Sumber - Post Facebook



30 November 2012

Berisikonya Kerja Mereka Ni

Masa tengok mak siapkan kerja mengait bekas kotak tisu, aku duk tengok ada orang kat bukit depan umah aku ni. Oh dorg ni yang kuarga aku cakap tu. Kerja dorg ni lenyapkan satu persatu tiang kabel. Entah betul ke tak aku sebut. Hee saya bukan budak kos elektrik. Hoho. Macam biasa aku pun laju-laju lah snap picture.

Ada beberapa tiang yang lain sebelah atas sana dah dileraikan dan takde. Dorg nak buat tiang kabel yang baru kakak aku gtau tadi. Aku banyak soal oo. Hik hik. Tak lama lagi tiang kabel depan umah aku ni akan lenyap juga. Syukur. Tak lah bahaya sangat kalau kilat petir menyambar. Salunya camtu lah. Aku ni hati kecik. Penakut ngan bunyi yang jenis macam petir, kilat & guruh.

Moga Allah lindungi mereka sentiasa :))





29 November 2012

Rindukan Laut

Saja bosan-bosan.

Masa ni mak aku first time jejak kaki ke bumi Kuantan Pahang sepanjang 3 tahun aku menuntut ilmu kat Kuantan. Setelah dipujuk, yeah berjaya. Mak mahu ikut abah & wanema amik aku kat hostel. Oh best-best. Mak aku ni jenis cepat mabuk dalam perjalanan, tu la dia jarang berjalan jauh. Hee.

Aku ada kenen-kenenkan mak aku ngan Pantai Teluk Chempedak. Hee. Mak kan suka laut. Sama ngan aku, aku ikut jejak dia. Suka sangat-sangat pemandangan laut. Lagi-lagi kalau membiru gitu. Apa lagi setelah selesai mengangkut bawa turun & masuk kereta kesemua barang-barang kepunyaan aku. Abah bawa kami menyinggah ke Teluk Chempedak!

Oh Teluk Chempedak I'm gonna miss u bila dah balik Shah Alam. Mungkin ini kali terakhir aku jejak kaki ke situ. Oh! Sampai-sampai ja mata adik aku wanema dah bersinar-sinar. Dia pun macam mak & aku. Gila laut. Hoho. Apa lagi perut pun tengah lapar. Oh cantik! Abah & Mak ada sediakan bekal makanan. Em rindu masakan mak & abah.

Memang kenangan sangat masa ni. Lepas makan kami jalan-jalan jap. Mak kata dia teringin nak sentuh air laut. Dah bertahun-tahun dia tak berjalan-jalan tepi pantai. Aku faham. Tapi aku pula malas nak teman. Hee. Teruk2. Teman tengokkan pemandangan bolehlah. Letih sebenarnya duk kemas & angkat barang-barang. Huhu. Selamat ada wanema ! :))















25 November 2012

Cadangan Hadiah Untuk Hari Perkahwinan Kenalan

Teringat di suatu pagi yang lalu ...

Aku pandang ja extension plug yang melekat kat dinding dapur rumah aku ni, sambil aku tunggu air yang aku isi dalam washing machine. Tiba-tiba aku terfikir, sebenarnya ada banyak ja lagi pilihan untuk hadiah perkahwinan yang boleh kita bagi. Kadang-kadang aku asyik dengar peralatan yang sama ja orang bagi untuk si pengantin baru.

Baru-baru ni sepupu aku kahwin, dengar cte dia dapat 4 dapur memasak. Mak oi! Hahaha. Maybe memang dah trend kot. Aku rasa ada banyak lagi pilihan lain malah lebih murah dari harga dapur masak. Apa kata korang tengok dulu cadangan aku ni. Bila korang beli berlainan barang mungkin dapat melengkapkan peralatan dalam rumah si pengantin baru. LOL. Antaranya

1. Extension Plug
2. Alas Kaki
3. Rak Buku
4. Rak Kasut
5. Set Meja Makan (Kalau Orang Kaya)
6. Set Sofa (Kalau Orang Kaya)
7. Washing Machine (Kalau Orang Kaya)
8. Set sudu, garpu, dan seangkatan dengannya
9. Pemanas Air
10. Jug Air
11. Iron
12. Iron Board
13. Penyidai Tuala
14. Clothes Hanger
15. Rice Cooker
16. Kipas
17. Penyapu dan Penyodok Sampah
18. Baldi, gayung, dan peralatan dalam bilik air
19. Set Alas Tilam & Bantal
20. Buku-buku agama
21. Selipar Jamban
22. Ubat-ubatan
23. Tuala
24. Vacuum (Kalau Orang Kaya)
25. Aircond (Kalau Orang Kaya)
26. Meja Belajar
27. Tikar / Permaidani / Karpet
28. Oven (Kalau Orang Kaya)
29. Perhiasan
30. Bingkai Gambar


Thats all :))
Selamat mencuba.






24 November 2012

✿ Bertunang itu MUDAH! ✿

Apabila seorang lelaki menyatakan hajatnya untuk meminang si perempuan tidak kira dalam apa bentuk sama ada telefon, sms, mulut dan si perempuan menerima, itu dah kira bertunang. Sekiranya ada lelaki lain masuk minang, hukumnya haram kalau dia tahu. Kalau tak tahu tak jadi masalah.

-Ustaz Azhar Idrus-





10 Muharram 1434H

Dah bape tahun entah aku tak berpeluang tunaikan ibadah puasa 10 Muharram, kali ni alhamdulillah berpeluang. Seingat aku, last aku puasa Hari 'Asyuraa ni masa aku tingkatan 5 tahun 2008 bersamaan 10 Muharram 1430H. Tak silap aku :))

Sebenarnya itulah tahun pertama aku lakukan ibadah puasa sunat tu. Jahil kan? Masa tu aku baru berhijrah ke arah kebaikan. Memang banyak kenangan. Mungkin Allah nak uji aku juga masa tu sebab first aku jalankan ibadah tu jatuh pada tarikh aktiviti Explorace paling mencabar sepanjang aku join mana-mana kem. Masa tu aku ada Kem Kepimpinan, membe aku petik nama aku untuk Kem under Imam. Kiranya latih diri jadi Imam gitu.

Semua tu kenangan manis bagi aku. Aku tak keseorangan berpuasa sunat Hari 'Asyuraa masa tu. Fatimah kenalan aku pun puasa juga dan beberapa budak lelaki. Syukur ada peneman, kalau tak mesti orang pelik kenapa lah aku sorang-sorang makan asing & lambat join program malam tu. Ha! Terimbas laju semua tu dalam kepala aku sekarang. Nak nangis pun ada. Aku rindu aku yang dulu. Fullstop! :'(






22 November 2012

Amboi Banyaknya Search "Jagung"

Hahaha.

Macam biasa, rutin harian. Bukan setakat harian tapi rutin setiap jam malah bleh jadi setiap minit LOL. Aku usha lah traffic blog aku melalui website Nuffnang. Ok bagus. Then nak usha la pula keyword. Ops. Hahaha. Banyaknya search untuk "Jagung". Hee. Kebetulan kot. Agak-agak untuk apa eh-eh?






19 November 2012

Israel Akan Hancur Jika Umat Islam

Bismillah. Salam Sayang.

Tadi on9 then terbaca status sahabat share, terpampang keluar kat HOME Facebook. Sebelum ni memang selalu terjumpa peringatan tentang hal ni. Tapi macam biasa, kita tetap hamba Allah yang lemah dan cepat alpa. Hopefully perkongsian aku kali ni dapat sedarkan beberapa hamba Allah diluar sana. Terutama kaum Adam sekalian. Hayatilah. Moga ia sangat bermanfaat untuk kalian. InsyaAllah pasti!


Apa yang ISRAEL takut kan pada ISLAM ?

Ex. : Ketika rombongan Syaikh Maulana Tariq Jamil selesai menunaikan solat subuh di salah satu masjid dekat perbatasan, tiba-tiba seorang tentera Israel dari luar melihat ke arah dalam Masjid. Setelah melihat sebentar, lalu tentera Israel itu langsung pergi. Maka Syaikh Maulana Tariq Jamil menghampiri tentera Israel itu dan bertanya apa yang dia tadi lakukan.

"Saya hanya ingin melihat berapa jumlah orang Islam yang hadir solat subuh di Masjid" kata tentera Israel itu.

Syaikh Maulana Tariq Jamil sambil kehairanan bertanya "Kenapa?."

Dia pun menjawab "Di dalam kitab kami (Kitab Taurat) ada tertulis. Jika diseluruh dunia jumlah orang Islam yang hadir untuk solat SUBUH BERJEMAAH di masjid sama banyak dengan jumlah jemaah solat Jumaat, maka saat itu ISRAEL akan HANCUR. Tetapi ketika tadi saya lihat di masjid jumlah orang Islam yang datang untuk solat subuh berjemaah masih sedikit. Maka hati saya tenang, kerana umat Islam pasti tidak akan dapat kalahkan kami"

Credit to Bercinta Selepas Nikah and I Am A Muslim Facebook

Link - http://www.facebook.com/BercintaSelepasNikah/posts/371058519651189

Edit by Wahidah BME





18 November 2012

Someng (Berkaitan dengan Dajjal)

Matahari berpucuk di lengkung langit. Biru nila ditebari tompokan awan nipis. Udara kering. Hujan telah sekian lama keputusan akhbar, seakan-akan tidak mahu lagi singgah ke bumi. Air sungai semakin kontang. Perigi-perigi digali di sekeliling rumah, tetapi tanah yang kering dan merekah hanya mampu mengalirkan keringat hampa ke dasarnya.

Pak Jali duduk di atas banir kelapa. Kemuncup kering keperang-perangan dicabut. Dari celah-celah rekahan tanah, dia terpandang puluhan, atau mungkin ratusan ekor semut merah berbondong-bondong keluar dari kota permukiman. Berdekatan banir yang menampung punggungnya pula, beberapa ekor cacing menggeliang-geliut muncul di muka tanah. Pak Jali mengeluh.

"Astaghfirullah... Aku bukan keluhkan ujian ini, wahai Tuhan. Tetapi aku bimbang dengan dugaan-Mu yang lebih besar." Dia beristighfar lagi. Berkali-kali.

"Ayah, ayah!"

Pak Jali berpaling ke belakang. Rudi membuka langkah deras sambil mengelek ayam jantan kesayangannya. Jalak yang berbalung merah dan berbulu hitam sesekali lemah. Matanya terbuka separuh, hampir tertutup.

"Ayah, Jalak dah nak mati. Mak suruh sembelih!" Rudi menyuakan Jalak ke tangan Pak Jali. Pak Jali yang terpinga-pinga terus memegang kukuh kedua-dua kaki dan leher jalak. Dia diam seketika, merenung mata Jalak dalam-dalam. "Lebih baik aku hantarkan kau ke syurga daripada kau mati sia-sia," bisik Pak Jali di hati kecilnya.

"Cepat ambilkan pisau!"

Rudi berlari pula ke dalam rumah melalui pintu dapur yang dibuka renggang. Dia kembali mendapatkan ayahnya sambil menghulurkan pisau Rambo. Selepas membaca basmalah, dengan sekali takikan, mata pisau itu memutuskan urat halkum dan urat merih di leher Jalak. Jalak diletakkan ke atas rumput kering. Ia menggelupur seketika sebelum benar-benar kejang dan kaku.

Pak Jali melempar pandang ke sawah yang terentang di belakang dapur rumahnya. Sawah itu sudah lama tidak menjadi. Sejak kemarau menyungkup bumi hampir satu setengah tahun, air tidak dapat disalirkan. Udang, ketam, keli, haruan, malah ular sawa dan tedung selar terbongkang-bangking menjadi bangkai di atas tanah sawah itu.

"Jali!" Satu suara garau singgah di cuping telinganya. Bunyinya keras. "Jali!"

Pak Jali menoleh. Seorang lelaki separuh baya berjalan terhenjut-henjut ke arahnya. Haji Musa. Jirannya itu cacat sejak lahir. Kening Pak Jali berkerut. Hairan melihat Haji Musa seolah-olah tidak keruan.

"Jali, kau dah tahu?" Haji Musa tercungap-cungap.

"Tahu apa?"

"Someng."

"Someng? Kenapa?" Pak Jali mulai gusar.

"Semua orang dah heboh. Sebab lepas subuh tadi, masa Ripin nak ke kandang lembunya, dia terserempak dengan Someng."

"Habis, apa jadi pada Ripin?" Pak Jali telan liur. Kegentaran menjalar ke seluruh saraf.

"Apa lagi, kena cekuplah!"

"Innalillah..." Pak Jali menggeleng kepala. "Semoga Allah lindungi kita."

"Kendana tak ada di kampung buat sementara. Tapi penghulu dah hubungi dia. Kendana minta kita amalkan bacaan surah al-kahfi. Katanya, pendinding yang serupa ketika berhadapan dengan dajal. Kalau boleh, hafal sepuluh ayat pertama atau sepuluh ayat terakhir."

Pak Jali angguk.

"Aku kena pergi sekarang. Nak sebarkan kepada orang lain pula. Kalau kau terjumpa sesiapa, tolong ingatkan mereka tentang ni." Haji Musa berkalih ke belakang. Berjalan susah payah meniti batas sawah. Dua, tiga langkah menapak, dia tiba-tiba berpaling, sambil melaung. "Lagi satu, orang perempuan lebih baik duduk di rumah. Bahaya!"

Pak Jali angguk. Haji Musa hilang ditelan rimbunan semak-samun di batas sawah yang suatu ketika dahulu bertanah bencah.


2.

Lelaki pendek, berbadan sangat gemuk. Kulitnya coklat kemerah-merahan. Berkepala besar, rambutnya kerinting berbintik-bintik, tebal berkelok-kelok seperti dahan pokok. Someng. Dia memang jelik dipandang. Mata kiri yang tidak beralis terbelalak persis biji anggur terapung. Someng. Tampangnya sungguh menggerunkan!

Someng berjalan laju. Tapak kaki menyapu tanah garing dan berdebu. Angin kencang. Rambutnya yang menggerbang kian berambu.

Someng mendepa tangan. "Hai, orang kampung! Keluarlah, jangan kalian takuti aku. Aku datang dengan niat baik. Aku mahu bantu kalian." Someng terus berjalan dari sebuah rumah ke sebuah rumah. Setiap rumah yang dilaluinya bertutup rapat. Sunyi sepi bagai tiada penghuni.

Angin menderu lagi, berkesiuran. Daun-daun kering berguguran, melayah di atas tanah. Someng terus menapak. Sesekali tidak berputus asa. "Keluarlah, aku benar-benar mahu bantu kalian!" Someng mengelih ke deretan rumah-rumah di sebelah kanannya. Dia perasan, ada beratus-ratus pasang mata sedang menjilat susuk tubuhnya. "Kenapa kalian takuti aku? Aku juga makhluk Tuhan seperti kalian. Aku datang dengan niat murni."

Pak Jali berteleku di atas mengkuang lusuh. Lembar al-Quran ditatap dan mulutnya terkumat-kamit membaca surah al-Kahfi. Suara Someng luar cuba tidak diendahkan. Rudi di sisinya turut mengalunkan irama kitab suci itu. Mak Som mengitar biji tasbih, membasahkan lidah dengan zikir.

"Kau syaitan!" Satu tempikan tiba-tiba muncul dari sebuah rumah.

Someng melirik senyum. Lega apabila kata-katanya mulai terpancing. "Jika aku syaitan, masakan kakiku boleh menjejak tanah seperti ini? Cuba kalian lihat." Someng melempar jerangkap. Ada keriutan kedengaran, bunyi lantai dipijak.

Beberapa orang penduduk kampung yang teruja melihat Someng, memata-matai di balik sela-sela dinding papan. Ternyata, kaki Someng mencecah tanah. Pesan Kendana dahulu dilupakan - jangan penuhi sebarang ajakan Someng. Helahnya seribu satu macam!

Orang kampung disergap aneh. Benarkah Someng itu syaitan? Atau manusia? Atau, dia sebenarnya jin separa manusia? Soalan bertalu-talu memukul benak.

"Aku manusia seperti kalian. Rupaku hodoh kerana aku dilahirkan cacat. Aku menerima takdir diriku begini." Someng menyeluruhi dirinya. Mimik muka meraih simpati. "Disebabkan manusia lain tidak dapat menerima kehadiranku, aku telah pergi jauh dari desa kelahiranku sendiri. Aku mendiam di sebuah pulau yang tidak ada khabar tentang keadaan di sini, aku rasa bertanggungjawab untuk menolong." Mata kirinya yang tersembul terkenyit-kenyit dirempuh angin.

Jeda.

Someng menggaru lengan yang berbincul-bincul. Berkerak-keruk bunyinya. "Nah, aku bawakan barangan yang menajdi keperluan kalian!" Someng menadah tangan ke langit. Dia pura-pura berdoa. Dalam sekedip mata,  terjelma di hadapannya beberapa guni beras, sayur-mayur dan buah-buahan aneka warna.

Penduduk kampung yang sedari tadi terhendap-hendap di sebalik dinding rumah, melongo hairan. Takjub. "Someng berdoa, dan terus makbul!" Orang kampung berbisik-bisik.

Someng ketawa di dalam hati. Bergaung-gaung. Dia tahu , umpannya mengena. "Apa yang kalian tunggu? Allah sudah beri rezeki. Ini milik kalian. Ambillah!"

"Someng pendusta! Janganlah kalian memenuhi ajakannya. Dia licik. Jangan cuba dengar bicaranya walau sedikit. Tumpu dan pandanglah lembar al-Quran itu. Meski kita kebuluran , kehabisan makanan, haiwan ternakan mati, tumbuh-tumbuhan tidak hidup, ingatlah!" Kendana bersila kukuh. Pandangannya teduh, tetapi memancar ketegasan. Dia meraup muka. "Ingatlah satu perkara. Kita akan terus kenyang dengan tidak makan. Bagaiman caranya? Zikrullah!" Sambil menunduk sedikit, Kendana membetulkan letak duduk serban di kepala. Dahinya merenik peluh. "Bukan mustahil kita boleh kenyang dengan zikir. Buktinya akhir zaman nanti, sebelum kemunculan Dajjal, kita akan dilanda kemarau panjang. Tidak pernah ada yang lebih teruk melainkan pada saat itu. Kita akan kehabisan bekalan makanan, dan orang-orang yang hidup pada waktu itu hanya mengisi kekosongan perut dengan zikrullah."

Amanat Kendana beberapa minggu sudah bagai dibawa angin lalu. Mata berkelipuk-kelipuk melihat makanan melimpah ruah. Seorang dua sudah mula membuka pintu rumah, dan ada yang terus terjun dari jendela mahu rebut 'bantuan' Someng. Someng sudah dikelimun. "Ambillah, ini kepunyaan kalian!" Someng semakin menggalakkan. Dia tersenyum puas. Tiga, empat buah penghuni rumah sudah 'melutut' di kakinya

"Kamu pasti tidak sahaja mahukan ini, bukan? Aku yakin kamu dahagakan air. Apakah kamu mahu lihat air yang banyak, mengalir tidak putus-putus?" Someng menanjul lagi.

Beberapa orang penduduk kegiuran, terus mengangguk laju.

Pak Jali mengintai dari renggang jendela. Dia metah terkejut. "Astaghfirullah... Lindungi kami, ya Allah!" Rudi ingin menjenguk, tetapi lengannya segera dipaut. "Jangan Rudi. terus baca al-Quran!" Dahi Rudi berkerut tetapi segera mengangguk. Mak Som menjeling telatah dua beranak. dengan ekor mata . Hatinya cuba dilimpahi zikir.

Penghuni empat buah rumah di baruh telah disihir. Someng mengikat sengkela di kaki-kaki mereka. Tiada siapa pun mampu melihat belenggu ghaib itu, kecuali beberapa orang yang terpilih. Antaranya ialah  Kendana sendiri. Malang, Kendana masih belum pulang. Urusannya banyak. Menangani permasalahan masyarakat bukan terbatas di kampung sendiri, tetapi mencakup daerah-daerah jauh.

Orang kampung yang masih berpegang teguh dengan amanat Kendana hanya mampu melihat jiran-jiran mereka dibawa pergi. Sambil membuntuti Someng mereka leka dengan timbunan makanan yang semakin jauh mengelabui mata.


3.

"SOMENG itu ahli sihir. Jangan mudah terpancing dengan kata-katanya. Saya sudah pesan banyak kali sebelum ni. Jangan pernah cuba mendengar perkataannya. Dia licik, mudah memperdaya. Kita tidak nampak syaitan-syaitan yang mengiringinya." Kulit Kendana yang putih merah seperti disalai.  Hatinya mengkal.  

"Ini musibah besar!" Kendana menekan suara. Suasana di dalam masjid kian membahang. Penghawa dingin sudah lama rosak. Terik mentari di luar bagai menembus ubun-ubun kepala. Hanya sesekali semilir mengusap melalui jendela yang sengaja dingangakan.

"Kendana, apa akan jadi pada orang kampung kita yang ditangkap Someng?" Haji Musa tiba-tiba mencelah. Pak Jali di sisi menjeling sekilas, kemudian mengangguk-angguk.

Kendana menarik nafas. "Wallahua'alam. Cuma setakat yang saya tahu, mereka akan dimangsakan untuk menambah kekuatan sihir Someng. Bagaimana caranya, sama ada dibunuh, dikurung sahaja atau apa, terdinding daripada saya untuk mengetahuinya." Pandangan Kendana mengitar jemaah di hadapannya. Mereka bersila kukuh, tekun mendengar.

"Ini baru ancaman Someng. Belum lagi kemunculan Dajjal." Rudi bersuara, menekur lantai masjid beralas permaidani hijau berbelang kuning yang melapik duduknya.

Kendana meraup muka sambil beristighfar, "Ya, ini baru cubaab kecil jika hendak dibandingkan dengan fitnah al-Masih al-Dajjal Rasulullah pernah bersabda: Semenjak Adam diciptakan sampai terjadinya kiamat, tidak ada hal (cubaan) yang lebih besar daripada Dajjal. Ini membuktikan bahawa fitnah Dajjal di akhir zaman adalah sangat dahsyat."

"Bagaimana fitnah Dajjal tu, Kendana?" soal Pak Jali teruja.

"Fitnah Dajjal adalah fitnah syubhat, iaitu yang hak dilihat sebagai batil, dan sebaliknya. Satu lagi ialah fitnah syahwat. Jadi, fitnah-fitnah ini bukanlah bersifat paksaan dan kekerasan, tetapi bersifat syaithani. Sama seperti fitnah syaitan kepada pengikutnya dan sesiapa saja yang telah terpedaya dengannya."

Jemaah terkedu. Mulut terelopong. Ada kegentaran menjalar di seluruh tubuh, meresap ke pembuluh darah.


4.

RUDI mahu menjenguk anak kambing kematian ibu, terikat di dalam dusun tidak jauh dari rumahnya. Kambing milik Pak Jali itu cukup disayangi Rudi. Moli. Begitu gelaran Rudi terhadapnya. Kambing itu dilihatnya kelmarin sudah kurus kering, bakal mengikuti jejak langkah adik-beradiknya yang sudah ditelan tanah.

Rudi mengambil basikal tua yang disandar di bangsal rumah. Basikal uzur itu ditolak beberapa ketika sebelum dinaiki. Dia mengayuh perlahan.

Rudi masuk ke sebuah lorong sempit. Di kiri kanannya rimbunan semak-samun. Rudi mengayuh berhati-hati. Bibirnya terkumat-kamit mengalun zikir.

Sekonyong-konyong satu lembaga melintas. Rudi hampir terbabas ke dalam longkang kecil di sebelah kiri, mujur sempat dibrek. Rudi meligih. Badannya berpeluh dingin.

Lembaga itu berdiri betul-betul di hadapannya. Dengan segaris senyuman, dan sebiji mata yang tersembul, Rudi rasa seperti mahu pengsan. Someng. Rambutnya hodoh, berjerambai seperti ular hidup meliuk-liuk.

"Astaghfirullahal 'adzim, Astaghfirullahal 'adzim..." Rudi beristighfar berkali-kali, cuba meredakan ketakutan yang mula meraja.

"Kau mahu ke mana, anak muda?" tanya Someng. Pandangannya ditancap ke muka pucat lesi itu.

Rudi tidak menjawab. Anak mata dilarikan. Gusar dikuasai Someng. Rudi berselawat sambil berdoa di dalam hati.

"Jangan takut padaku. Nah, lihat Moli anak kambing kesayanganmu! Dia masih hidup." moli tiba-tiba mengembek di kaki Someng. Ia muncul tiba-tiba. Sekelip mata.

Rudi teringat pesan Kendana. Butir bicaranya bertalun di dalam kepala - Someng penipu. Dia ahli sihir. Jangan dekatinya. Jangan pernah cuba mendengar perkataannya. Someng jangan dilayan!

"Bismillahirrahmanirrahim.."  Rudi mengumpul kekuatan, cuba memusingkan basikal tua itu, kemudian mengayuh laju-laju. Dingin tubuhnya bagai mahu kejang. Serasa-rasa tidak ada lagi kekuatan meneruskan kayuhan. Dia berusaha melawan.

Rudi menoleh di belakang, bimbang dikejar Someng. Tidak ada. Someng sudah ditinggalkan jauh ditelan semak rimba. Rudi segera berkalih ke hadapan. Mengayuh sepantas mungkin. Dia mahu segera sampai di rumah. Tayar basikalnya terlanggar seketul batu besar di tengah jalan. Basikalnya terbalik. Rudi terjerembap.  Tapak tangannya perit. Berdarah. Bibirnya turut rabit.

Ada haluran tangan kasap.

Rudi gamam. "Allahu akhbar!"


5.

"RUDI!"

Adaa getilan di pahanya.

Rudi meronta-ronta. "Allahu akhbar! Allahu akhbar!" Tangannya digawang-gawang sambil berusaha menepis sekuat hati

Tubuhnya digegar-gegar. "Rudi, hei, bangun!"

Matanya perlahan-lahan dibuka. Mak Som bercekak pinggang. "Dah subuh ni. Mimpi apa sampai dahsyat sangat mengigaunya?"

Rudi menggigil. Ketakutan masih menjalar di tubuh.

"Sudah bangun cepat. Dah subuh ni. Entah-entah tidur tak baca doa." leter Mak Som sambil keluar dari biliknya.

Mata Rudi terkesip-kesip. Merenung siling. "Aku mimpi rupanya..."

Saat ingin bingkas bangun dari katil bujangnya, sebuah buku tercampak ke lantai. "Di Ambang Kemunculan Dajjal." Segera dia teringat buku itulah yang tekun ditatapnya semalam sehingga terlena.

"Someng... dajal... Na'uzubillah." Rudi menggeleng-geleng.


Tamat



17 November 2012

All About Teluk Chempedak



12 November 2012, Isnin :))

Family mai amik! Kul 10 lebih siapkan diri. Hampir kul 12 abah, mak & wanema sampai hostel. Aku terus turunkan barang. Banyak gila! Alhamdulillah ada bum. Thanks a lot kawan.

Takut juga tak muat barang-barang dalam keta. Tapi selepas disusun oleh abah yang bijak akhirnya setel! Alhamdulillah. Lepas abah solat zohor kami bertolak. Tapi sebelum tu singgah Teluk Chempedak! Ni dia apa yang sempat di snap. Indah ciptaan Allah. Tenang diri ini melihatnya.




  
  



Last Paper

Kuatkan diri. Rehatkan diri. Paksakan diri untuk last paper!

Lappy teman di kala sepi. Kalkulator teman di kala ingin menyelesaikan pengiraan. LOL!


Finally. Done my last paper!
Highway & Traffic Engineering :))



11 November 2012, Ahad in memory