17 June 2012

Ayah / Abah / Bapa / Abi / Papa .... Selamat Hari Bapa ....



Kita pernah lewati negeri itu
Pohon asa tumbuh menghijau
Menghiasi halaman jiwa
Sedang awan harapan
Meneduhi hati nurani

Kita pernah senyum
Tanpa mengenal erti putus asa
Kalau adapun kesedihan
Sekadar musafir merempat
Datang dan pergi tanpa pamit

Kitapun pernah berlari
Tanpa kenal penat dan henti
Mengejar seribu mimpi
Lalu terhenti di kaki langit
Kalaupun ada tangisan dan airmata
hanyalah helah pendinding diri

Kini segalanya berlalu pergi
Bersama jiwa yang belum mengerti
Kita kini berdiri di bumi pijar
Membakar, melebur jiwa dan asa
Tiada lagi senyuman setia
Atau harapan yang meneduhi jiwa

Terkadang jiwa tersimpuh rindu
Pada negeri Inderaloka
Tersenyum melihat kehidupan
Ketika Jiwa Belum Mengerti

Ya, kita semua pernah melewati zaman kanak-kanak dengan seribu senyuman.
Jiwa kita begitu segar dan penuh harapan.
Tidak ada putus asa yang boleh mematahkan semangat dan keinginan kita.

Saya lahir dan membesar sebagai kanak-kanak miskin yang tak punya harta.
Kasut pun jarang ada dikaki tetapi kalau terpijak kaca terbelah
lebih seinci tidak rasa nak menangis apatah lagi nak report pada orang tua;
naik atas rumah cari kain buruk, balut dan main semula.

Saya tak pernah rasa hidup serba kekurangan bahkan tak pernah kecewa dengan kemiskinan. Mungkin kerana jiwa saya tumbuh dan membesar dengan penuh
kasih sayang dan pada umur begitu saya pun belum betul-betul mengenal erti kehidupan.

Keluarga saya menumpang dirumah saudara ayah saya yang terbiar
kosong bersama ibu dan adik beradik yang lain.
Ayah saya pernah bekerja sebagai pemandu lori di Kuala Lumpur.
Hidup di setinggan dan tinggal di rumah yang hanya besar sikit dari bilik tidur saya hari ini,
disitulah masak dan makan, disitu pulalah tempat tidur.

Pernah, ketika cuti sekolah saya tinggal bersama ayah saya beberapa minggu.
Pernah juga ikutnya ketempat kerja (jadi kelendan).
Saya masih ingat ketika itu waktu makan tengahari,
ayah saya hanya belikan sebungkus nasi berlaukkan ayam goreng.
Ketika ayah saya hulurkan nasi itu ke tangan saya,
saya pun bertanya "Ayah tak makan ke?".

"Ayah kenyang lagi" Jawab ayah saya bersahaja.

Sayapun makan dan tinggal sedikit yang tak dapat dihabiskan.
Ayah saya makan nasi yang berbaki itu dengan alasan tidak mahu membazir.
Ketika itu saya baru darjah satu atau dua,
memang 'jiwa masih belum mengerti';
Kami keluar bersama diawal pagi dan ayah saya bekerja keras di tengah panas.
Tambahan pada masa tu,
lori pasir bukannya pakai tekan butang untuk tuangkan pasirnya tetapi
kena ceduk sikit-sikit isi ke dalam lori dan ceduk pula turun ke tempat yang dihantar,
tapi saya masih tanya soalan yang tidak masuk aqal itu.
Tetapi itulah jiwa seorang ayah,
segala kepayahan dan keperitan jiwanya disembunyikan sehingga
saya melalui kehidupan kanak-kanak penuh kegembiraan.

Pernah juga ayah saya bawa kami sekeluarga makan angin
di bandar Kuala Lumpur dengan lori pasir.
Ibu dan adik saya duduk di depan manakala saya dan tiga orang abang saya
duduk di bahagian belakang lori.
Kegembiraan kami bertambah apabila ayah saya mengumumkan, "Kita akan pergi Zoo Negara".
Saya memang suka tengok dokumentari berkaitan kehidupan haiwan.
Sampai di kawasan Zoo Negara ayah sayapun parking lori
serapat mungkin dengan pagar Zoo Negara,
kamipun mula mencari lubang-lubang untuk melihat haiwan yang ada di Zoo tersebut.
Saya masih kecil dan tak cukup tinggi hanya nampak sikit corak-corak pada
tengkok Zirafah (Itupun nasib baik Zirafah tu tak pendek macam saya juga).
Hampir setengah jam kami di situ, kami pun pulang dengan rasa puas.

Itulah sebahagian kehidupan zaman kanak-kanak saya,
cuma yang ingin saya kongsikan di sini ialah '
dari manakah datangnya kegembiraan dan kebahagiaan dalam
suasana kehidupan yang serba kurangan itu?'.

Saya tidak pernah sekalipun melihat ibu dan ayah saya bertengkar.
Saya tidak menafikan mereka pernah bergaduh tetapi mungkin
dibelakang kami anak-anak mereka.
Di depan kami, ibu ayah saya selalu tersenyum.
Ayah saya walaupun garang tetapi seorang yang kelakar.
Mungkin inilah yang menyebabkan jiwa kami kaya walau hidup serba kekurangan.



No comments:

Post a Comment

Macih sudi komen ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

IKLAN IKLAN IKLAN IKLAN ...... KLIK KLIK YE IKLAN UNTUK INFO